Catatan Perjalanan Belajar Holistic Healing

Bismillahirrahmanirrahim...


Mari membuka tahun yang baru dengan membuat satu tulisan baru di blog ini. Dengan harapan bisa konsisten membuat minimal satu artikel dalam satu bulan. Setelah aku cek, ternyata tahun 2023 aku nggak membuat postingan sama sekali di blog ini. Sungguh sangat tidak produktif, hiks. Kali ini aku mau bercerita tentang perjalanan hijrahku ke dunia holistik. Tentu saja trigger utamanya adalah anak bujangku. Berbekal keinginan untuk memperbaiki nafsu makan dan kesehatannya, aku akhirnya nyemplung ke berbagai kelas kesehatan holistik.

Kelas pertama

Kelas holistik pertama yang aku ikuti adalah kelas basic kesehatan dari Ikarie group di Oktober 2020. Saat itu anakku, Kin berumur dua tahun. Nafsu makannya tidak terlalu baik sejak umur satu tahun dan aku aku semakin khawatir nutrisinya tidak tercukupi dengan baik setelah Kin lulus ASI dua tahun. Tapi mungkin Allah belum memberiku jalan untuk mengamalkannya dengan baik karena setelah kelas belum ada perubahan yang berarti dan aku pun belum konsisten menerapkan ilmunya.

Perubahan besar mulai terasa setelah aku mengikuti kelas pertama di Wholisticgoodness pada 20 November 2021. Series "Food for Healing" yang terdiri dari lima kelas. Kelas yang membuka mataku tentang apa sih sehat itu? Apasih asupan yang benar itu? Apasih hal pertama yang harus aku perbaiki untuk kesehatan anakku? Makanan yang selama ini aku kira sehat ternyata malah menyakiti perut anakku.

Kelas pertamaku di Wholisticgoodness

Tentunya nggak ujug-ujug ikut kelas ya. Dimulai dari pertengahan tahun 2020 aku join grup whatsapp yang membahas tentang skincare (WLS - white label skincare) karena aku dulu pecinta skincare garis keras. Di WAG itu sering berseliweran informasi tentang kelas-kelas Wholisticgoodness. Awal-awal lihat info kelasnya ngerasa kok mahal ya, mau ikut rasa sayang uangnya. Lalu berseliweranlah testimoni dari orang-orang yang sudah ikut kelasnya. Akhirnya memberanikan diri ikut kelas di akhir 2021 dalam rangka ikhtiar untuk perbaikan kesehatan anakku. Trus nagih pengen terus belajar sampai sekarang.

Dari Wholisticgoodness aku bertemu dengan berbagai kelas lainnya seperti @kelasbubby dan @asysyifaaholisticmedical yang sama kerennya. Perk of digital life, ibu rumah tangga sepertiku jadi bisa belajar dari rumah saja. Salah satu dampak positif pandemi Covid, cara belajar yang berubah menjadi daring. 

Testimoni kelas-kelas Wholisticgoodness

Sampai saat ini aku sudah mengikuti 16 judul kelas di Wholisticgoodness. Beberapa malah sudah reseat ulang. Testimoniku tentang kelas-kelas ini adalah harusnya ilmu yang ada di Wholistisgoodness ini jadi materi wajib di bangku sekolahan. Aku nggak melebih-lebihkan, aku bukan juga affiliate Wholisticgoodness yang sedang iklan. Cuma pengen sharing manfaat dari ilmu-ilmu tersebut Masyaallah tabarakallah sekali. Worth every penny. Semuanya aplicable dalam kehidupan sehari-hari. Aku nggak pernah merasa buang uang sia-sia setiap selesai kelasnya. Yang mau kepo kelas-kelasnya silakan meluncur ke instagram @wholisticgoodness. Inshaallah kalau dikasih waktu dan kesempatan sama Allah aku akan merangkum setiap kelasnya di blog ini. Sebagai resume hasil belajarku juga. Semoga Allah mudahkan.

Testimoni keduaku adalah kondisi kesehatan anakku yang dengan izin Allah membaik, jarang sekali muncul beruntusan lagi, nafsu makannya jauh membaik, konsistensi BABnya membaik (yang mana dulu selalu ambyar), berat badannya naik bertahap dan Alhamdulillah ala kulli haal jarang sekali sakit. Tentunya aku masih terus berproses, masih jauh dari sempurna. Tapi aku selalu ingat pesan Mba Vidya, guruku di Wholisticgoodness, 

"Jangan pernah mengejar kesempurnaan. Lakukan semaksimal yang kita mampu saat ini. Hasil itu bagian Allah, bagian kita adalah ikhtiar lalu tawakal"

 Baca juga : Penanganan Luka Dermatitis Dishidrotik (Eksim Pompholyx) dengan Plester Hidrokoloid

Testimoni ketigaku adalah dermatitis dishidrotikku yang sudah jarang muncul. Aku juga sempat punya masalah sebopsoriasis yang muncul saat proses menyapih anakku yang ternyata terkait dengan rasa kesedihan saat proses penyapihannya. Bisa dibaca pada link di bawah ini.

Baca juga : Apa sih Sebopsoriasis itu? Ini Cerita Sebopsoriasisku

Kendala saat hijrah ke dunia kesehatan holistik

Tentu setiap kemudahan datang dengan pasangannya berupa kesulitan. Bukan berarti menerapkan ilmunya semudah join kelasnya. Tentu tydac ferguso... 
Berikut beberapa kendala yang aku rasakan dalam proses hijrah ini. Mungkin kamu yang sedang hijrah juga merasakan kepusingan-kepusingan ini. Share dong bagaimana kamu deal with it...

  1. Overwhelmed. Aku yang awalnya buta banget A-Z terkait kesehatan holistik, tiba-tiba dihadapkan dengan 5 series kelas yang padat ilmu. Aliran informasinya kayak hot lava, deras dan panas. Langsung panik dan rudet, "yang mana dulu ini yang harus dibenerin????". Satu-satunya cara adalah pasrah dan memulai dari yang paling urgent dan paling mudah dilakukan.
  2. Money. Sepele tapi berasa sekali ini wkwkwk. Hijrah ke hal-hal yang thayyib itu nyatanya memang tidak semudah teori di kelas. Dunia kita yang sudah sistemik dipenuhi dengan hal-hal instan yang merusak kesehatan ini membuat apa-apa yang harus diganti itu terasa mahal. Lagi dan lagi serahkan pada Allah. Kalau Allah tahu kamu butuh, pasti Allah mampukan.
  3. Circle. Salah satu guru di grup whatsapp, Bang Daurie pernah bilang kalau orang-orang yang belajar holistik healing itu adalah orang-orang yang sakit. Ya memang benar, karena kita sedang mencari kesembuhan. Oleh karena itu pintar-pintarlah memilih circlemu. Jangan telan mentah-mentah semua infromasi. Pastikan kredibilitas yang memberi informasi terlebih dulu.

Turunkan ekspektasimu

Setelah ikut kelas itu pasti aja akan ada list goal yang ingin dicapai dalam rangka menerapkan ilmunya. Tapi kadang list ini malah memberikan pressure yang bisa bikin hidup mumet. Sejak dua tahunan ini belajar, aku mulai memahami bahwa dari list tersebut aku bisa membuat prioritas. Mana yang bisa aku terapkan sekarang mana yang "ntar dulu deh gapapa". Karena kalau ekspektasi terlalu tinggi, mimpinya terlalu jauh untuk dicapai, rasanya akan sulit dan malah jadi nggak dieksekusi sama sekali.

Salah satu contoh yang terberat adalah terkait panci sultan, Saladmaster. Awal-awal ikut kelas langsung denial aku nggak butuh panci itu. Makin kesini ternyata manfaat yang diberikan memang sebaik itu cuma ya Allah mahal pisan, rasanya tak mampu. Tapi apasih yang nggak mungkin kalau Allah kasih izin. Di akhir 2023 aku berhasil meminang satu panci tersebut untuk bekal membuat meat stock dan bone broth untuk keluargaku.
Saladmaster pertamaku

Tentunya karena kebaikan Miss @hellomissbunny dan dengan cara menurunkan ekspektasiku. Aku merelakan membuat meat stock selama setahun terakhir ini dengan bahan baku yang aku beli di warung biasa aja. Bukan daging atau sayur seperti tahun pertama aku memperbaiki pencernaan Kin yang segalanya aku usahakan serba organik. Nggak papa, Inshaallah pencernaan Kin sudah jauh membaik setahun kebelakang dan kelak panci ini akan aku pakai seumur hidup bahkan bisa aku wariskan untuk Kin kelak. Mengalah demi investasi jangka panjang.

Karena bukan anak sultan, semua bahan makanan, skincare dan sebagainya tentu aku ganti bertahap. Pada kenyataannya aku jadi melihat bahwa kebutuhanku di dunia ini nggak sebanyak itu. Misal dulu  aku menggunakan 10 steps skincare, pas beralih ke skincare organik dan tahu apa kebutuhanku, aku cuma butuh 4 dari 10 steps tersebut. Hemat 6 steps ternyata gais. Jadi aku pun belajar merubah sudut pandang dalam memahaminya, tidak lagi melihat harga per item barang. Tapi dihitung benefit dan resiko kesehatan jangka panjangnya.

Kesimpulan

Tadinya mau pendek aja artikel pembuka tahun 2024 ini. Ternyata panjang kali lebar juga. Semoga maksudnya tersampaikan dengan baik ya. Aku senang sekali jika kamu yang membaca berkenan untuk berdiskusi di kolom komentar. Sungguh tidak ada niat pamer sama sekali karena akupun merasakan jatuh bangun sulitnya switching ke hal-hal yang lebih thayyib itu. Sama sekali nggak mudah, sama sekali nggak murah, godaan setan dimana-mana. Tapi minta tolong aja sama Allah untuk dimampukan. Itu jalan termudah menurutku. Semoga Allah mudahkan urusan kita ya :)

*30 Desember 2023 aku ikut kelas Syncing with the Sun yang membuka mata betapa baiknya Allah memberi tools healing berupa sinar matahari yang gratis tis tis. Jadi healing bukan hanya perkara murah mahal kok, tapi mau mulai dan konsisten atau nggak :)

Perubahan Iklim dan Sebelas Aksi Nyata untuk Bumi



Apakah Kamu termasuk orang-orang yang peduli dengan perubahan iklim? Apakah Kamu merasakan dampaknya dalam kehidupan sehari-hari? Untukku perubahan iklim merupakan isu yang penting untuk dipikirkan karena terasa banget efeknya dalam kehidupan sehari-hari. Saat cuaca berubah dengan cepat, biasanya akan membuat imunitasku melemah dan memicu peradangan eksimku. Hiks.
Faktanya kondisi lingkungan kita memang semakin mengkhawatirkan setiap harinya. Kabar baiknya semakin banyak juga orang yang peduli dan mulai mengambil aksi nyata #UntukmuBumiku untuk mengurangi dampak perubahan iklim dalam kehidupan sehari-hari. Apa kamu termasuk salah satu #TeamUpforImpact ?

A. Dampak perubahan iklim pada kehidupan sehari-hari

Aku sendiri baru mulai tergerak melakukan hal-hal kecil yang berhubungan dengan isu lingkungan dari rumah sejak 2019. Sejak aku mulai banyak membaca artikel dan mendengar kabar tentang isu lingkungan berseliweran di media sosial. Aku juga merasakan dampak perubahan iklim di lingkungan sekitar yang membuatku menyadari bahwa bumi tempatku tinggal tidak sedang baik-baik saja. Kalau diperhatikan dengan berkesadaran kita bisa kok merasakan dampak perubahan iklim bahkan dari rumah sendiri. Beberapa dampak perubahan iklim yang aku rasakan yaitu :

1. Perubahan cuaca ekstrim

Contohnya di bulan Ramadhan ini, di daerah rumahku dari pagi hingga jam makan siang biasanya panas super terik. Namun menjelang sore bisa tiba-tiba hujan petir. Kadang aku bingung apakah sekarang itu musim hujan atau musim kemarau. Rasanya cuaca campur aduk bahkan dalam satu hari. Kalau sudah begini imunitas jadi gampang drop. Kondisi seperti juga akan berpengaruh pada kehidupan para binatang dan pertanian yang bisa membuat para petani gagal panen.

2. Krisis air

Karena aku tinggal di Bogor mungkin akan aneh rasanya mendengar krisis air. Tapi nyatanya itu terjadi di kompleks mertua indah. Sangat terasa saat akhir pekan biasanya. Mungkin karena banyak orang yang sedang di rumah, jadi konsumsi air meningkat sehingga biasanya aliran air yang keluar dari keran menjadi kecil. Kalau di area dataran tinggi saja konsumsi air bersih ada yang terbatas, berarti ada yang salah dari sistem distribusi air atau malah sumber airnya.

3. Banjir

Bukan seperti banjir di Kalimantan yang tak kunjung reda sampai sekarang ya maksudnya. Tapi tidak jauh dari rumahku, mungkin sekitar 10 - 15 menit naik motor ada daerah yang jika hujan lebat dengan durasi yang lama bisa membuat area tersebut tergenang air hingga setinggi betis. Aku tinggal di Bogor dan rasanya aneh mendengar lokasi yang ada di dataran tinggi terkena banjir. Efek penumpukan sampah dan drainase yang buruk bisa banget merusak sirkulasi air di alam ya. :(

4. Pandemi Covid-19 

Aku melihat pandemi Covid-19 ini adalah cara Bumi untuk memaksa manusia slow down. Seperti penutupan berkala gunung yang bertujuan untuk pemeliharaan dan pemulihan kawasan dari eksplorasi manusia. Pandemi Covid-19 menutup akses hidup serba cepat yang kita miliki dahulu. Manusia dituntut untuk lebih banyak diam di rumah, mengurangi jejak karbon dan dipaksa hidup lebih bersih. Sisi posistifnya, manusia bisa lebih berkesadaran dalam menjalankan kegiatannya, lebih memiliki waktu intens atas apa yang sedang dikerjakan.

Mengutip pernyataan Juru Kampanye Iklim dan Energi Greenpeace Indonesia, Bondan Andriyanu saat diskusi daring terkait polusi udara (10/08/21), memang benar bahwa selama pandemi Covid-19, pencemaran udara di DKI Jakarta menurun dibandingkan dengan kondisi tanpa pandemi. Karena kenyataannya aktifitas kita di luar rumah sangat berkurang dibandingkan sebelum pandemi. Pabrik atau perkantoran juga banyak yang menerapkan work from home (WFH) sehingga mengurangi jejak karbon harian.

B. Sebelas aksi untuk menjaga bumi


Awalnya aku tertarik dan mulai mempelajari pola hidup minimalis, kemudian belajar tentang decluttering yang ternyata mengarahkanku ke hidup zerowaste. Aku mulai berkenalan dengan akun instagram @zerowaste.id_official yang membawaku menemukan orang-orang hebat yang konsisten menerapkan gaya hidup zerowaste. Dari mereka aku mulai belajar menerapkan pola hidup minim sampah dan berkesadaran. Berikut sebelas aksi untuk menjaga bumi yang aku coba konsisten untuk dijalankan biarpun ya kadang bolong di sana sini. Tapi kalau sudah terbiasa, akan mudah kok untuk dilakukan karena semuanya bisa dimulai dari rumah sendiri.

1. Hemat listrik

Sumber : kominfo.go.id

Mari menggunakan listrik seminimal mungkin. Usahakan rumah memiliki jendela yang lebar agar sirkulasi udara dan cahaya bisa bebas masuk. Aku setiap hari membuka semua pintu (pintu teralis tertutup) dan jendela hingga sore hari. Mematikan semua lampu saat siang hari. Jika masih bisa menggunakan kipas angin atau exhaust, aku menghindari menggunakan AC. Mencabut colokan penanak nasi jika nasi sudah matang. Mencabut colokan saat peralatan elektronik sudah selesai dipakai. Tidak berlama-lama membuka pintu kulkas. Langkah kecil sepele ini jika rutin dilakukan akan memberi dampak yang besar #UntukmuBumiku.

2. Membawa kantong belanja dan botol minum

Sumber : aliansizerowaste.id

Salah satu program pemerintah yang bikin happy adalah aturan untuk tidak menggunakan plastik di swalayan atau supermarket. Kadang kita harus diberikan aturan untuk bisa berkesadaran ya. Dengan aturan seperti ini kita akan mulai terbiasa untuk tidak selalu bergantung pada plastik kresek. Tips dariku, letakkan kantong belanja di semua tas, motor atau mobil Kamu. Jadi setiap pergi dengan tas apapun, sudah tersedia kantong belanja di dalamnya jika sewaktu-waktu dibutuhkan atau tersedia di kendaraanmu. Untuk air minum, karena konsumsi air harianku banyak, aku biasanya selalu ingat untuk menyiapkan botol air minum untuk dibawa setiap akan bepergian. Sebagai ibu-ibu rasanya rugi harus mengeluarkan uang hanya untuk membeli air mineral yang melimpah tersedia di rumah. Belum lagi aku jadi berkontribusi menambah sampah kemasan plastik.

3. Memilah sampah dan menjadi volunteer atau nasabah bank sampah


Dokumentasi pribadi di bank sampah @krlcrvjagabumi

Memisahkan sampah basah dan kering adalah cara termudah manajemen sampah dirumah. Karena penumpukkan sampah kering dan basah di TPA akan menghasilkan gas metan yang sangat berbahaya untuk lingkungan sekitar dan berdampak besar pada perubahan iklim. Kamu bisa mulai memilah sampah di rumah, jika bingung monggo bisa dibaca artikel dibawah ini.


Aku bergabung menjadi #TeamUpforImpact sebagai volunteer bank sampah di lingkungan rumahku, dan membantu para nasabah saat kegiatan bank sampah dilaksanakan. Kamu juga bisa mulai menjadi #TeamUpforImpact dengan menjadi nasabah bank sampah di komunitas bank sampah di sekitar rumahmu. Saat menjadi nasabah, kamu akan mendapatkan edukasi gratis dari para volunteer tentang bagaimana tahapan memilah sampah yang baik di rumah. Menjadi nasabah bank sampah bisa menjadi bentuk tanggungjawab atas sampah yang kamu hasilkan sehingga jumlah sampah yang dibuang ke TPA akan berkurang karena sampah yang Kamu setorkan akan diolah kembali menjadi produk baru. Uang tabungan yang didapatkan dari hasil setoran sampah juga bisa Kamu manfaatkan untuk jajan bakso. Hehehe...

4. Menggunakan menstrual cup

Sumber : everydayhealth.com

Aku memutuskan berhenti menggunakan pembalut sekali pakai lalu menggunakan menstrual cup sejak 2019. Alasan utamanya adalah bahan kimia berbahaya yang terkandung di dalam pembalut. Alasan kedua adalah pembalut sekali pakai termasuk jenis sampah yang sulit sekali didaur ulang. Sampai sekarang aku sangat bersyukur dengan keputusan itu karena selain tidak pernah lagi menyumbang sampah pembalut, rasanya super nyaman dan tanpa ribet harus cuci-buang pembalut setelah dipakai. Praktis banget lho pakai menstrual cup itu karena dimana pun dan kapanpun gampang sekali proses pakai dan membersihkannya. Yang mau tanya-tanya tips dan triknya boleh banget chat di kolom komentar yuk!

5. Menggunakan bahan pembersih ramah lingkungan

Bahan kimia yang terkandung pada pembersih porselen itu sangat bisa merusakk lingkungan dan kulit sensitif sepertiku. Kulitku bisa langsung muncul eksimnya saat bersentuhan dengan pembersih porselen tersebut. Aku memutuskan beralih ke sabun lerak untuk urusan bersih-bersih, menyikat kamar mandi dan cuci piring di rumah. Selain murah, proses membuatnya pun sangat mudah. Dari 20 butir biji lerak, aku bisa mendapatkan 2.5L konsentrat sabun lerak. Sisa leraknya bisa di kompos atau dibuang ke tanah agar terurai secara alami. Jadi setiap bersih-bersih aku tidak khawatir eksim kumat dan limbahnya akan mencemari air dan tanah karena limbah sabun lerak sudah pasti bisa diurai secara alami oleh alam.

6. Kurangi jejak karbon

Sumber : geeksforgeeks.org

Apa sih jejak karbon itu? Kamu bisa baca artikel lengkapnya di bawah ini ya. Intinya sih jumlah karbon atau gas emisi yang dihasilkan dalam proses aktivitas manusia. Salah satunya dalam mengkonsumsi makanan. Makanan yang tumbuh lokal akan lebih sedikit butuh energi dalam pendistribusiannya hingga sampai ke tangan konsumen. Semakin jauh makanan itu datang, semakin besar energi yang dibutuhkan untuk mendistribusikannya, maka semakin tinggi gas emisi selama proses distribusi makanan tersebut. Tidak hanya makanan, produk lain pun sama. Karena itu yuk, gunakan produk selokal mungkin karena dengan memakai produk lokal juga akan membantu menaikkan perekonomian dalam negeri kita.
Jejak karbon juga bisa kita kurangi dengan cara menghapus data atau file yang sudah tidak dipakai. Unsubscribe email yang tidak terlalu bermanfaat. Membersihkan inbox dan recycle bin di email kita. Menggunakan dark mode pada layar gadget. Mematikan wifi saat tidur malam. Karena semua hal itu nyatanya mengambil energi dan menghasilkan emisi untuk bumi.

7. Berjalan kaki atau bersepeda

Sumber energi kendaran kita banyak dari bahan bakar fosil yang merupakan penghasil polusi tinggi di udara. Karena itu jika memang masih bisa ditempuh dengan sepeda atau berjalan kaki, yuk memilih untuk tidak menggunakan kendaraan bermotor. Selain berkontribusi menjaga bumi, kita juga akan mendapatkan manfaat sehatnya.

8. Memanfaatkan air buangan AC dan menggunakan filter air

Daripada hanya dibiarkan terbuang ke jalanan lalu menguap, aku memanfaatkan air buangan AC untuk menyiram tanaman atau mengganti air aquarium ikan peliharaan. Dengan cara ini aku bisa mengurangi sedikit konsumsi air PDAM bulananku. 

Cara lain yang bisa Kamu lakukan di rumah adalah menggunakan filter air dibanding mengkonsumsi air galon jika memungkinkan. Beberapa bulan terakhir ini aku mengganti sumber konsumsi air minum harian keluarga dengan menggunakan filter air. Karena air PDAM di tempat tinggalku termasuk bersih, jernih dan tidak berbau, aku memutuskan untuk mengkonsumsinya langsung dengan menggunakan filter air. Hasilnya aku bisa memotong pengeluaran bulanan hingga 100 ribu dan bisa memasak dengan menggunakan air hasil filter bukan air langsung dari keran. Mantap!

9. Memenuhi rumah dengan tanaman

Dengan lahan rumah ya terbatas, aku memenuhi teras dengan tanaman hijau di pot dan menjadikan sirih sebagai tirai alami dari sinar matahari siang yang langsung menyorot ke rumahku. Tanaman ini membantuku mendapatkan suplai oksigen lebih banyak dan membuat hati dan suasana adem saat melihatnya. Back to nature is my addiction sih memang.



10. Menggunakan barang preloved

Yuk jajan atau titip jual di @zeroprelo

Sekarang sudah semakin marak ya dunia per-preloved-an ini. Orang-orang sudah tidak lagi memandang sebelah mata barang second hand. Sungguh kemajuan yang patut diapresiasi. Karena sebaik-baiknya barang yang paling berkah adalah yang digunakan sampai rusak. Jadi mari gunakan barang yang ada (entah baru atau bekas) agar bermanfaat hingga akhir. Aku juga termasuk orang yang maniak decluttering. Sekiranya ada barang di rumah yang cuma nongkrong aja nggak terpakai, biasanya akan aku hibahkan atau dijual di toko online barang prelovedku. Monggo silakan mampir ke instagram tokoku @zeroprelo, siapa tahu ada barang menarik yang bisa kamu manfaatkan atau mau titip jual barang yang nggak terpakai juga boleh :)

11. Membuat eco enzyme dan tepache

Sisa sampah di dapur selain bisa di kompos, biasanya aku gunakan sebagai bahan pembuat eco enzyme. Eco enzyme adalah bahan multifungsi yang bisa digunakan untuk berbagai macam keperluan di rumah. Sedangkan tepache biasanya aku buat dari sisa kulit nanas yang difermentasi menjadi minuman probiotik khas Meksiko yang super segar. Berikut dibawah ini adalah tabel contoh penggunaan eco enzyme di rumah.


Sumber : zerowaste.id

Inilah beberapa pengalamanku dalam melakukan aksinya nyata #UntukmuBumiku. Aku sadar aku hidup dari bumi ini. Kemana lagi aku dan anak cucuku akan pergi jika bumi ini menyerah untuk memberi. Masih banyak banget hal yang bisa kita dilakukan untuk bumi ini asal kita mau memulainya. Yuk mulai langkahmu, dari mana pun itu, sekecil apapun itu. Tanpa langkah kecil itu, kamu nggak akan pernah bisa sampai ke langkah besar selanjutnya.

Sumber :

Pilihan Skincare Natural Organik untuk Kulit Sensitif dengan Dermatitis

Apakah kulit Kamu memang sensitif atau menjadi sensitif karena treatment yang salah? Kita cek dulu yuk apa sih yang sering kita sebut kulit sensitif. Biasanya kita merasa kulit kita sensitif saat sering merasa kulit sering perih, kemerahan, terbakar saat terkena sinar matahari ataupun gampang iritasi.

Baca juga : Penanganan Luka Dermatitis Dishidrotik (Eksim Pompholyx) dengan Plester Hidrokoloid

Apa benar kulit kamu sensitif ?

Berdasarkan Journal of the European Academy of Dermatology and Venereology (JEADV), kulit sensitif adalah kondisi saat kulit terasa perih, kering, kesemutan, nyeri, terbakar, bersisik, beruntusan, gatal-gatal saat terkena rangsangan. Pada kulit normal, rangsangan ini biasanya tidak menyebabkan kondisi seperti yang disebutkan tadi. Misal pada kulit normal saat terkena sinar matahari tidak akan tiba-tiba memerah seperti kepiting rebus. Intinya reaksi yang ditimbulkan kulit menjadi berlebihan yang biasa disebut iritasi.

Sumber : verywellhealth.com

Kulit sensitif ini sering memburuk kondisinya akibat faktor lingkungan. Kulit sensitif bisa terjadi pada orang dengan kulit normal atau merupakan gejala dari orang yang memiliki penyakit seperti rosacea, dermatitis atopik, eksim atau psoriasis. Tidak hanya pada wajah, kulit sensitif bisa terjadi pada bagian tubuh lainnya dan bisa terjadi pada anak-anak maupun orang dewasa. 

Apa penyebab kulit sensitif ?


Pemicu kulit sensitif setiap orang bisa berbeda-beda. Aku yang sensitif terhadap bahan pembersih yang keras seperti pembersih toilet atau detergen bisa jadi berbeda dengan pemicu kulit sensitif pada orang lain. Beberapa penyebab kulit sensitif adalah :
  1. Memiliki masalah kulit atau alergi seperti dermatitis, eksim, dan sebagainya
  2. Bahan kimia tertentu pada personal care, detergen, parfum, sabun atau produk pabrikan lainnya
  3. Kulit yang terlalu kering atau menipis, salah satunya karena over eksfoliasi
  4. Perubahan cuaca atau suhu ekstrim
  5. Faktor genetik alias keturunan dari orangtua
  6. Stres, perubahan hormon
  7. Gaya hidup tidak seimbang
  8. Polusi lingkungan, paparan EMF
  9. Prosedur medis
  10. Kelemahan organ paru karena kulit adalah representasi organ paru dalam ilmu pengobatan klasik

Krim steroid awal kulit sensitifku

Kulitku mulai terasa sensitif sejak menggunakan skincare dari dokter kulit. Aku jadi sering mengalami redness yaitu kulit memerah dan terasa agak perih setiap terkena sinar matahari. Ternyata setelah mencari tahu, skincare yang aku pakai mengandung bahan steroid sehingga permukaan kulitku jadi menipis dan sensitif. Dilansir dari pom.go.id, steroid bisa memberi efek memutihkan dan glowing tapi memiliki efek samping berupa kulit tipis, pembuluh darah kelihatan, kulit sensitif, wajah memerah, flek yang tidak bisa hilang total. Jika pemakaian dihentikan, jerawat akan muncul dan kulit memerah.

Sumber : health.detik.com

Sebelum menggunakan produk dokter kulit tersebut, kulitku termasuk jenis kulit normal. Aku cuma menggunakan skincare yang mudah ditemukan di supermarket. Tidak pernah ada masalah berarti, jerawat pun hampir nggak ada. Lalu aku mencoba untuk menggunakan skincare dokter demi kulit glowing tanpa paham ilmu skincare sama sekali lalu berujung jadi kulit sensitif.

Aku tidak mengatakan menggunakan cream dokter kulit dari klinik kecantikan itu nggak baik. Untuk orang-orang yang memang membutuhkan treatment dari jerawat yang parah misalnya, pasti akan sangat membantu. Tapi untuk aku yang sebenarnya nggak memiliki masalah kulit apapun, pilihan untuk menggunakan cream dokter sebenarnya tidak terlalu dibutuhkan. Tips dariku, selalu tanyakan bahan apa saja yang terkandung dalam produk yang Kamu pakai. Kamu boleh banget dan berhak tahu kok :)

Dari skincare menjadi psoriasis

Sekitar tahun 2013 hingga 2017 aku menggunakan cream dokter. Sampai akhirnya aku memutuskan stop menggunakannya. Salah satu alasan terbesarnya adalah masalah kehamilan pada anak pertamaku yang kuduga karena kandungan bahan kimia pada produk skincare yang aku pakai. Temanku yang sesama analis laboratorium ternyata bekerja di pabrik yang membuat krim dokter yang aku pakai dan mengatakan kalau krim tersebut mengandung steroid. Hiks.

Pertengahan 2017 aku stop semua produk skincare dari dokter dan mulai tertarik dengan skincare Korea karena beberapa kali coba pakai terasa cocok. Aku mulai belajar membaca komposisi produk dan mempelajari fungsi setiap step skincare. Tapi sekali lagi, aku menggunakannya too much, sehingga akhirnya terjadi over eksfoliasi. Kulitku menipis, sensitif dan berakhir dermatitis, tepatnya sebopsoriasis. Cerita lengkapnya bisa kamu baca dibawah ini,

Baca juga : Gejala Psoriasis, Sebopsoriasis

Perjalanan menemukan skincare natural-organik

Kulit normalku dulu sebelum mencoba banyak skincare cukup "bandel". Reaksinya cuma 2 saat mencoba skincare, kasih efek oke atau nggak kasih efek apa-apa jika tidak cocok. Kalau sekarang setelah menggunakan skincare natural-organik dan merubah pola hidup lebih berkesadaran, setiap mencoba skincare konvensional kulitku "protes" dalam bentuk gatal atau iritasi. Alhamdulillah si kulit sudah punya batasan mana yang bisa dan nggak bisa diterimanya lagi.

Aku bukan pakar dibidang skincare, hanya mencoba sharing pengalamanku hijrah ke skincare natural-organik. Tentunya kali ini dengan riset yang cukup panjang. Berawal dari join grup whatsapp HBC sejak 2016, mengikuti akun instagramnya Mba Dewina @hellomissbunny hingga mendapat materi tentang skincare organik dari Bude Maya founder Skintegrity lewat sharing grup whatsapp.

Perbedaan skincare konvensional, clean, natural dan organik

Perbedaan skincare itu terletak tidak hanya dari komposisi bahannya, tapi juga proses pembuatannya. Skincare pun punya level keamanan yang bisa Kamu pilih. Dari piramida level skincare dibawah ini bisa dilihat jenis paling bawah adalah yang affordable, banyak dan mudah didapat hingga paling atas yang ketersediaanya terbatas dan mahal harganya.

a. Konvensional skincare (drugstore)

Skincare jenis ini bisa dengan mudah kamu temukan di supermarket, minimarket maupun online shop. Saranku pilih skincare konvensional yang memiliki nomor BPOM untuk menjamin kandungan didalamnya masih masuk dosis aman yang diperbolehkan. Aku pribadi sejak sembuh dari dermatitis sudah nggak mau lagi menggunakan jenis skincare ini. Lebih baik menghindari daripada eksimku kambuh lagi. Kelebihannya skincare ini terjangkau dan akses mendapatkannya sangat mudah.

b. Clean skincare

Perlu digarisbawahi bahwa klaim clean skincare ini ada standarnya biarpun belum resmi diakui dunia. Untuk clean skincare bisa mengacu pada standar GOOP yang menerapkan penggunaan bahan yang tidak berbahaya bagi lingkungan dan makhluk hidup namun tidak harus bahan natural. Sebagai perbandingan, standar BPOM masih memperbolehkan penggunaan paraben dalam dosis tertentu tapi dalam standar GOOP, paraben dilarang. 

Kategori clean skincare ini memiliki arti bebas "harsh chemical" yang bisa jadi masih mengandung bahan kimia sintesis lain. Beberapa yang dilarang dalam standar GOOP adalah bahan turunan hewan, formaldehide, BHT/BHA, paraben, phthalate, PEG, ethanolamine, chemical sunscreen, synthetic fragrance, PFAS, triclosan dan banyak lagi.

Cara lain yang bisa dipercaya untuk melihat kurasi apakah produk yang kamu pakai termasuk kategori clean adalah dengan melihat apakah produk tersebut cukup aman dalam ingredient score di website ewg.org. Kamu bisa mengecek produk yang kamu pakai dan melihat score setiap bahan apakah termasuk high, moderate atau low dari segi penyebab kanker, alergi, toxicity, dan batas penggunaan. Kurasi EWG ini dilakukan oleh tim professional yang meneliti produk tersebut sebelum memberikan klaim #EWGverified

c. Natural & organik skincare

Label skincare organik dari ECOCERT

Patokanku memilih skincare sekarang adalah harus aman dan halal tentunya. Skincare pilihanku aku usahakan mencari yang mengacu pada standar ECOCERT. ECOCERT ini lembaga sertifikasi organik yang didirikan di Perancis dengan wilayah operasi mencakup 130 negara. ECOCERT ini memberikan sertifikasi banyak produk seperti skincare, agriculture, textile, cleaning product, home fragrance dan banyak lagi. Standar ECOCERT untuk skincare dan kosmetik organik disebut COSMO (COSmetic Organic Standard) dengan ketentuan yang dapat Kamu lihat pada list dibawah ini :
  1. Proses produksi ramah lingkungan dan kesehatan manusia
  2. Penggunaan sumber daya alam yang bertanggungjawab
  3. Respect of biodiversity
  4. Tidak ada bahan petrokimia (paraben, phenoxyethanol, parfum, perwarna sintetik)
  5. Non-GMO
  6. Kemasan dapat didaur-ulang
  7. Air dan mineral tidak dianggap organik karena bukan berasal dari pertanian
  8. Produk tidak mengandung PEG/PPG, polysorbate (tween), glycol (ethylene glycol, propylene glycol, silicone, dimethicone, paraben, formaldehyde dan turunannya (DMDM hydantoin, quaternium-15, urea), sulfate (SLS, SLES, dll), hydrogenated oil, phthalate, BHT, BTMS, emulsifying wax, cetrimonium chloride.
Sependek pemahamanku, perbedaan antara natural skincare dan organik skincare ada pada persen jumlah bahan organik yang dikandungnya. Untuk label organik skincare 99% bahan yang digunakan (di luar air) berasal dari natural origin yang mana minimal 95% bahan baku tanaman yang digunakan dari sumber yang tersertifikasi organik. Untuk label natural skincare minimal 50% menggunakan bahan dasar tumbuhan dan minimal 5% dari berat total bahan harus berasal dari pertanian organik.
KLAIM ORGANIK HARUS DISERTAI DENGAN SERTIFIKAT ORGANIK. Jadi bukan asal klaim ajaya Bun. Pastikan skincare organik yang Kamu beli memiliki sertifikat organik bukan sekedar klaim saja. 

Selalu baca INCI pada label kemasan

INCI adalah International Nomenclature of Cosmetic Ingredients yaitu penamaan sistematis yang diakui secara internasional untuk mengidentifikasi bahan pada skincare atau kosmetik. Dibuat oleh International Nomenclature Committee (INC), dipublikasikan oleh Personal Care Product Council (PCPC) dalam International Cosmetic Ingredient Dictionary and Handbook. Tersedia dalam bentuk digital berupa wINCI. Dengan adanya sistem ini, semua orang di dunia bisa mengetahui bahan apa saja yang terkandung dalam produk dengan membaca komposisi bahan pada kemasan produk. 

contoh INCI pada skincare
contoh INCI pada produk skincare

Dengan INCI ini, kita bisa melihat skincare yang kita pakai mengandung bahan berbahaya atau tidak. Ribet memang jika harus mengenali semua bahan yang boleh atau tidak pada produk. Tips lain yang bisa Kamu lakukan adalah mencari produsen yang bisa dipercaya atau pilih skincare yang memiliki label tersertifikasi.

Tips saat memilih skincare untuk kulit sensitif

Sudah pusing membaca data diatas? Atau malah jadi semangat memilih skincare untuk kulitmu? Berikut ini ada beberapa tips yang bisa kamu lakukan saat memilih skincare untuk kulit sensitif :
  1. Paling minimal pilih level clean skincare. Menghitung benefit dan efek samping yang ditimbulkan, aku sangat menghindari penggunaan skincare konvensional terutama untuk wajah
  2. Hindari SLS/SLES karena sifatnya yang kasar untuk kulit
  3. Pastikan kulit selalu terhidrasi. Selain cukup konsumsi air, rutin memakai moisturizer juga akan memberikan kekuatan untuk barrier kulit.
  4. Gunakan produk dengan bahan baku seminimal mungkin. Semakin minimalis bahan pembuat skincare, semakin kecil resiko iritasinya.
  5. Hindari produk dengan kandungan fragrance, alkohol, antibakteri, paraben, retinol dan AHA.
  6. Jika memungkinkan, hindari kosmetik waterproof yang pastinya akan sulit untuk dibersihkan sehingga butuh cleanser khusus yang lebih tajam jika terkena kulit. Fyi, kosmetik waterproof itu biasanya mengandung PFAS alias bahan pembuat teflon.
  7. Kurangi penggunaan kosmetik karena biasanya kosmetik menggunakan pigmen yang beresiko memicu alergi kulit.
  8. Gunakan physical sunscreen minimal SPF 30 karena physical sunscreen hanya mengandung bahan aktif zinc oxide dan titanium dioxide yang lebih aman untuk kulit sensitif.

Pilihan Skincare untuk Kulit Sensitif dengan Dermatitis

Setelah terkena sebopsoriasis di Agustus 2020, aku mulai mencari produk skincare yang aman untuk kulitku. Awalnya aku sempat puasa skincare sangkin takutnya mulai pakai skincare lagi. Cuma pakai body butter Yagi Natural untuk seluruh tubuh dan wajah dan sabun khusus psoriasis untuk facial wash. Baru akhir april 2021 aku memberanikan diri mencoba skincare lagi. Sampai saat aku update lagi artikel ini di Mei 2023, deretan skincareku sudah panjang seperti dulu. Hehe #ngggakbisalepasskincare.

Aku bukan crazy rich yang bisa beli skincare organik semaunya, tapi menurutku pilihan skincareku saat ini sudah aman untuk kulit dan kantongku. Seenggaknya setiap olas-oles skincare nggak ada rasa khawatir dengan efek sampingnya munculnya eksimku karena inshaallah pilihan skincareku ini halal dan thayyib.

1. Facial wash - Le Peche Mignon dari JNSQ


Aku mengikuti instagram owner @jnsq.id yaitu @hellomissbunny sejak 2016. Jadi aku melihat banget perjalanan, kredibilitas dan kualitas produk JNSQ itu kayak apa. Untuk urusan sabun anak, sampo, sampai parfum, JNSQ adalah andalanku. Untuk sampo dan parfumnya aku bahas di artikel terpisah ya nanti. 

Klaim JNSQ itu biodegradable dan natural derived ingredient, plant based serta no animal tested. Selain bahan yang digunakan aman, aroma JNSQ itu menggunakan essential oil asli. Khan maen... Yang tahu harga essential oil asli mari tepuk tangan. Jadi aroma produk-produknya itu nggak akan Kamu temukan dipasaran karena blendingnya beda banget sama kebanyakan aroma skincare yang beredar.

Le peche mignon ini favorit banyak orang tapi bukan favoritku. Aromanya campuran rose dan geranium. Tapi feel abis cuci muka pakai cleanser ini mewah dan menenangkan memang, tekstur kulit muka juga jadi enakeun. Trus irit banget! Untuk mukaku yang lebar cuma butuh dua tetes aja. Hal yang aku notice dari produk JNSQ ini selalu memberikan informasi apakah produknya aman atau tidak untuk bumil dan busui. Fyi, tidak semua essential oil aman untuk bumil dan busui ya manteman.

2. Essence, serum, pelembab, sunscreen - Skintegrity


Kenapa skintegrity? Lagi-lagi karena aku mengikuti perjalanan ownernya mba Maya @organicskincareformulator.id sehingga tahu kualitas dan kredibilitas produknya seperti apa. Muantep lho nggak kaleng-kaleng hasilnya. Dan yang terpenting produknya clean, natural dan bahan bakunya punya sertifikat cosmos organik dari ECOCERT tapi harganya affordable. Cry nggak tuh :')

Produk @skintegrity.id yang aku pakai ada 5 jenis. Jadi skincareku lumayan variatif cuma nggak semua dipakai barengan seperti saat dulu pakai skincare ala Korea yang 10 step sekali pakai. Aku bahas satu-satu ya...
  1. Calm & glow balancing moisturizer untuk pelembab pagi. Secara tekstur aku lebih suka pelembab yang ini dibandingkan dengan pelembab malam. Baunya seger dan dipakainya gampang untuk blending dan menyerapnya.
  2. Nourish & glow moisturizer untuk pelembab malam. Secara terktur pelembab ini lebih berat dan greasy tapi kusuka hasilnya setelah bangun pagi tuh kulit kenyal dan lembut banget.
  3. Hydrating flower essence toner. Biasanya aku pakai kalau sedang males skincarean atau sedang buru-buru atau saat wajah terasa kering jadi tinggal semprot beres. Wangi jasminenya enak banget dan efek hidrasinya itu mantuliti #love
  4. Brightening booster serum. Di awal keluarnya aku agak underestimated serum ini bisa mencerahkan sekaligus memudarkan dark spot. Mikirnya produk organik nggak akan sekuat itu. Cuma karena sekarang patokanku beli skincare itu spesifikasinya dulu, yowis beli. Yang penting aman dulu, masalah glowing atau nggak gimana ntar. Eh ternyata kalau formulasi dan bahan bakunya oke, hasilnya pun akan seoke itu. Tanteku yang aku racuni produk skintegrity aja, udah repurchase yang ke sekian kali karena jatuh cinta sama serumnya. Serum ini aku pakai sebelum pelembab malam.
  5. Daily mineral sunscreen. Akhirnya formulasi terbaru sunscreen skintegrity enakeun dipakainya. Soalnya formulasi sebelumnya lumayan sulit diratakan di wajah. Dibuat dengan natural zinc oxide dan natural titanium dioxide yang COSMOS approved plus proteksi terhadap bluelight. Termasuk jenis mineral sunscreen yang aman untuk orang dengan kulit sensitif. Asiknya lagi sunscreen ini memberi efek tone up jadi setelah pakai muka tuh jadi lebih cakep. Aku pakai sunscreen ini setelah pakai pelembab pagi.

3. Multipurpose oil - Mantra oil dari Trelawney


Aku cinta banget sama aroma minyak ini. Multipurpose oil ini biasanya aku pakai setelah eksfoliasi wajah atau saat butuh kelembaban ekstra, saat terkena luka bakar atau percikan minyak. Iyap, oil ini bisa banget bantu penyembuhan luka jadi lebih cepat dan tanpa bekas. 

Aku kenal salah satu owner @trelawneynatural yaitu Mba @nabilaabul dari Mba Dewina. Aku bersyukur banget sih bisa kenal orang-orang hebat dibalik produk-produk keren seperti ini. Sejujurnya aku kurang bisa percaya dengan klaim iklan jaman sekarang. Banyak banget yang hanya mementingkan profit dibandingkan efek samping yang ditimbulkan untuk customer. Banyak klaim clean, natural ataupun organik yang abal-abal karena ya nggak semua orang juga paham spesifikasinya seperti apa. Dengan kenal sama ownernya, aku bisa tahu visi, misi dan prinsipnya dalam menciptakan produk.

4. Body scrub & Body butter - Yagi Natural

Sebagai pecinta kopi dan cokelat, body scrub cocoa coffee scrub @yagi.forest ini sungguh memanjakan hidungku. Produk ini emulsified sehingga mudah larut di air biarpun menggunakan minyak kelapa dan minyak zaitun. Nggak ada minyak yang tertinggal di badan setelah dibilas dengan air. Trus ya, ini tuh irit dipakainya. Entah karena aku nggak serajin itu luluran tapi memang pakainya sedikit aja cukup. 

Lagi dan lagi aku kenal founder Yagi yaitu Mba Dara @ffarhaniza karena satu grup whatsapp HBC jadi aku yakin dengan produk yang beliau produksi. Yang bikin bangga, produk lokal ini dibuat di Aceh dengan mementingkan sustainability, enviromental dan forest friendly. Sudah pasti ya menggunakan bahan yang natural approved ingredient.
Yagi Body Butter Lavender
Untuk bagian yang sangat kering seperti jari-jari, sikut, bibir, telapak tangan aku pakai Body butter lavendernya Yagi. Baunya enak, butternya cepat melt jadi gampang diaplikasikan. Butter penyelamat saat eksimku meradang. Foto yang aku tampilkan ini adalah kemasan lama karena memang produknya belum habis. Nanti kalau sudah beli produk kemasan baru, akan aku update lagi ya disini.

5. Body lotion - Hydrating body lotion dari Sensatia botanical 

Sensatia botanicals adalah brand lokal dengan klaim natural yang bermarkas di Bali. Produk ini diklaim clean dan natural tapi belum memiliki label ECOCERT. Rata-rata produknya bebas dari harsh chemical, fragrance free, vegan, halal, bumil busui friendly. Aku nggak mengenal founder produk ini secara personal tapi Kamu bisa mencari tahu tentang brand ini di @sensatiabotanicals. Aku memilih produk ini karena harganya yang affordable, aromanya yang enak dan teksturnya nyaman saat diaplikasikan. 

5. Breast oil - Kencana bodyworks


Last but not least, breast oil dari @kencana.bodyworks yang dibuat sama Mba @ditakencana. Sebenarnya produk ini untuk para pejuang ASI. Cuma karena aku merasa payudara itu aset yang perlu dijaga dan belum ada produk lain yang aku percaya untuk merawatnya. Yowis aku pakai produk ini aja. Sudah nanya ke Mba Dita dan boleh kok produk ini dipakai daily. Produk ini dibuat dengan formula essential oil khusus untuk bagian kelenjar payudara. Mba Dita ini tersertifikasi dalam dunia essential oil jadi aku percaya produknya nggak asal blending dan klaim ini itu. Iyes, aku mengikuti instagram Mba Dita dan sering membaca wejangannya di grup whatsapp terkait tumbuh kembang anak. 

Sekian ceritaku tentang rekomendasi skincare untuk kulit sensitifku. Semoga artikel ini bermanfaat untuk yang membaca. Jika ada pertanyaan atau mau sharing seputar pengalaman sesama pemilik dermatitis, kutunggu curhatmu di kolom komentar ya. Salam hangat :)

Diupdate : 28 Mei 2023

Sumber :

  1. webmd.com
  2. definition of sensitive skin
  3. pom.go.id
  4. fda.gov
  5. ecocert.com
  6. personalcarecouncil.org

10 Tips Membeli Seamless dan Wireless Bra

 


Ada nggak disini yang menganggap pakaian dalam itu sebagai kebutuhan sekunder? Yang berpikir begitu karena merasa pakaian dalam itu tidak terlihat bukan? Soalnya aku dulu begitu, apalagi sebelum kondisinya mengharuskanku membeli pakaian dalam sendiri. Dulu urusan underware selalu dihandle sama Ibu, aku tinggal pakai. Bahkan saat pertama kali akan membeli underware sendiri, aku nggak tahu ukurannya. Hiks.

Semakin dewasa aku menyadari kalau underware itu kebutuhan primer dan mulai membuat jadwal belanja underware satu kali setahun dengan asumsi, underware yang berkualitas dengan perawatan yang benar bisa awet sekitar 2 tahun. Kali ini aku mau sharing soal breast holder atau bra. Bra branded pertama yang aku beli sendiri adalah Wacoal. Biasanya ada diskon akhir tahun yang lumayan besar di websitenya. Jadi jadwal rutinku belanja bra biasanya di akhir tahun.

Bra yang dirancang khusus untukmu

Aku pernah menonton film yang menceritakan tentang profesi designer bra yang menjual custom made bra agar benar-benar pas dengan ukuran si pemakai. Seperti tubuh manusia, area dada juga berbeda antara satu orang dengan orang lainnya. Di film itu diceritakan pemeran utamanya sering mengalami sakit leher dan bahu. Jadi sering memilih untuk tidak pakai bra. Kemudian temannya menyarankan untuk custom made bra agar bra yang dipakai sesuai dengan bentuk tubuhnya. Ternyata setelah diukur, posisi bahu dan payudaranya memang tidak simetris sehingga bra yang dijual di pasaran kurang pas setiap dipakai dan membuatnya sakit leher dan bahu.

Prosesnya custom made bra sama seperti membuat baju. Diukur, memilih model yang diinginkan, memilih bahan lalu proses produksi. Aku tidak tahu apakah di Indonesia sudah tersedia jasa custom made bra. Mungkin teman-teman bisa sharing di kolom komentar kalau ada yang tahu jasa custom made bra :)

Baca juga : Pilihan skincare untuk kulit sensitif dengan dermatitis

Perbedaan memilih bra sebelum dan setelah punya anak

Sebelum punya anak, aku selalu memilih bra yang cantik, dengan padding dan wire (berkawat). Tapi setelah punya anak dan menggunakan bra menyusui selama 2 tahun, aku mulai malas memakai bra berkawat lagi. Rasanya sesak, nggak nyaman. Sejak itulah aku mulai hunting bra yang dipakai tetap tampil cantik dan juga nyaman. 

Awalnya aku membeli wireless bra (bra tanpa kawat) tapi masih tetap kurang nyaman saat dipakai tidur. Sejak menyusui saya jadi terbiasa memakai bra saat tidur. Setelah berhenti menyusui aku tetap memakai bra saat tidur dengan alasan jika terjadi kondisi darurat seperti gempa bumi atau kebakaran, aku masih berpakaian layak untuk kabur secepatnya. Selain itu, terlalu sering tidak menggunakan bra juga akan membuat payudara kehilangan penyangga sehingga jika aktifitas terlalu aktif, bisa terjadi kerusakan ligamen cooper (jaringan ikat yang menjaga struktur payudara) sehingga payudara mengendur dan kondisi ini bisa diperparah oleh faktor usia dan gravitasi bumi.

Akhirnya aku menemukan opsi seamless bra yang didesain untuk menghindari jiplakan bra saat memakai baju yang tipis atau ketat. Namun fungsi utama yang aku cari adalah kenyamanan dan kemampuan menyangganya yang oke. Aku tidak langsung menemukan seamless bra yang oke kok. Aku mencoba beberapa merek sampai akhirnya setelah setahun mencari, aku bisa menemukan trik membeli seamless bra berkualitas versiku.

Cara mengukur bra yang benar

Saat membeli bra, Kamu akan menemukan tiga tipe ukuran. Ukuran UK/US yaitu ukuran dalam satuan inchi seperti 32, 34, 36, 38 dan seterusnya. Ukuran EU/Asia yaitu ukuran dalam satuan cm seperti 70, 75, 80, 85 dan seterusnya. Dan ukuran yang lebih umum seperti S, M, L, XL dan seterusnya yang biasanya digunakan pada seamless bra atau miniset. Seamless bra biasanya diukur berdasarkan lingkar dada underband dan ditujukan untuk wanita dengan cup dada maksimal ukuran C.

Bagian-bagian bra yang perlu kamu ketahui
Sumber : younghearts.co.id

1. Mengukur lingkar bawah dada

Lingkar dada yang dimaksud disini adalah area di bawah payudara (underband) untuk mengetahui nomor ukuran bra.

Jika hasil pengukuran genap, tambahkan 4 inchi
misal : hasil 32, lingkar dada bra yang harus kamu beli : 32 + 4 = 36

Jika hasil pengukuran ganjil, tambahkan 5 inchi
misal : hasil 33, lingkar dada bra yang harus kamu beli : 33 + 5 = 38


2. Mencari ukuran cup

Aku lebih senang mencari ukuran cup dengan satuan inchi karena terasa lebih mudah. Caranya dengan mengukur lingkar payudara (lingkar terluar payudara tepat diatas puting) dalam inchi.

 Rumus : Lingkar Payudara - Lingkar Dada = Ukuran Cup 
 Contoh : 36 - 34 = 2 artinya cup bra kamu adalah B

Jika hasil 0 inchi = cup AA
Jika hasil 1 inchi = cup A
Jika hasil 2 inchi = cup B
Jika hasil 3 inchi = cup C
Jika hasil 4 inchi = cup D
Jika hasil 5 inchi = cup DD atau E
Jika hasil 6 inchi = cup DDD atau F
Jika hasil 7 inchi = cup G
Jika hasil 8 inchi = cup H

Masalah yang terjadi jika memakai bra dengan ukuran yang salah

Bra yang salah ukuran pasti akan menimbulkan rasa tidak nyaman saat digunakan. Sebaiknya segera ganti bra Kamu jika kamu merasakan satu atau lebih dari ciri-ciri bra salah ukuran di bawah ini :
  1. Sakit leher dan tulang punggung
  2. Lecet atau iritasi kulit
  3. Bentuk payudara berubah karena tidak disupport dengan benar
  4. Resiko kanker payudara karena tekanan yang berlebihan

Tanda ukuran bra kamu sudah benar

Saat Kamu memilih bra yang tepat, sudah pasti bra terasa nyaman digunakan. Tapi jika belum yakin, Kamu bisa melihat ciri di bawah ini:
  1. Bagian kawat tidak menekan bagian dada hingga sakit. Aku punya satu bra berkawat yang nyaman banget. Bagian underwire-nya tidak terasa menekan atau menimbulkan bekas saat dipakai.
  2. Cup mengcover dan menempel dengan sempurna pada payudara, tidak ada celah.
  3. Posisi strap tepat ditengah bahu, tidak merosot atau tertarik ke arah leher.
  4. Underband menempel dengan sempurna, tidak sakit tapi tidak mudah bergeser juga saat beraktifitas.
  5. Lingkar bra menempel sejajar, bagian belakang dan depan tidak lebih tinggi atau lebih rendah.

Tanda bra kamu harus diganti

Nah kalau list di bawah ini adalah tanda Kamu harus segera mengganti bra kesayanganmu dengan yang baru. Nggak mau dong aset Kamu tidak tercover dengan maksimal.
  1. Bahan kain sudah rusak atau belel
  2. Tali dan area sekeliling bra mulai longgar
  3. Cup mulai berkerut
  4. Penyokong depan sering naik sehingga harus sering dibetulkan
  5. Kawat bengkok dan keluar dari tempatnya

Jenis-jenis bra yang perlu kamu tahu

Kalau dijabarkan kayaknya bisa ada lebih dari dua puluh jenis bra deh. Dari segi bentuknya aja banyak banget tapi beberapa memang mirip. Berikut ini beberapa bra yang umum ditemukan di pasaran.

jenis-jenis bra yang harus kamu ketahui
Sumber : pinterest

1. Push up bra

Dari namanya udah jelas fungsinya adalah memberi support maksimal untuk payudara. Tampilan payudara akan terangkat dan bervolume karena bantalan busa di bagian bawah dan depan. Push up bra bisa berkawat dan tanpa kawat (wireless).

2. T-shirt bra

Wireless, biasanya dibuat dari bahan kain yang menyerap keringat. Mirip miniset. Nyaman untuk digunakan untuk beraktivitas ataupun dipakai saat tidur. Ini salah satu pilihan bra yang sering aku gunakan di rumah

3. Strapless bra

Sesuai nama, desainnya tanpa tali dengan underwire untuk menyokong payudara dan dengan kancing pengaman. Kamu hanya perlu memastikan ukurannya pas agar tidak merosot saat dipakai #ups

4. Bandeau bra

Sebut saja bra kemben. Tanpa tali, pengait, kawat ataupun cup. Dipakai dari atas seperti memakai miniset. Tapi beberapa produsen sudah mengkombinasikan jenis bra ini dengan strap, underwire dan pad.

5. Sport bra

Sesuai namanya, jenis bra ini ditujukan untuk bergerak aktif tapi tetap nyaman dan biasanya dibuat tanpa kawat.

6. Balconette bra

Bra dengan cup bulat tapi tidak full cup. Dilengkapi underwire. Ideal untuk wanita dengan ukuran cup payudara yang besar. 

7. Plunge bra

Plunge bra ditujukan untuk Kamu pecinta baju low-cut dan V-neck karena bra ini memiliki belahan rendah tapi tetap menopang payudara dengan baik. Biasanya dilengkapi dengan underwire.

8. Bralette

Memberikan support minimum dengan bentuk mirip bikini. Fungsinya lebih seperti menutupi payudara saja, dengan potongan rendah, wireless dan no cup. Cocok untuk payudara dengan ukuran kecil atau rata-rata. Sering juga dipakai sebagai inner outfit untuk kesan seksi.

9. Full cup bra

Didesain untuk Kamu yang menyukai bra yang bisa menutup sempurna. Biasanya dengan tali yang tebal dan kokoh serta underwire. Paling cocok untuk wanita dengan ukuran payudara besar.

10. Padded bra

Bra tanpa kawat yang menutup puting dengan baik. Cocok untuk wanita dengan ukuran payudara kecil karena membuat tampilan payudara penuh berisi.

11. Training bra

Jenis yang biasa kita sebut miniset. Untuk remaja dengan payudara sedang tumbuh tapi belum pas memakai bra ukuran standar.

12. Triangle Bra

Fokus ke bentuk cup segitiga yang akan mengcover sempurna payudara small-medium size. Tidak akan jiplak saat memakai kaus dan menaikkan volume dada. Tersedia pilihan underwire atau wireless.

13. Seamless bra

Seperti namanya, jenis bra ini dirancang menempel kulit, tanpa jahitan atau dengan sedikit sekali jahitan. Bahan yang digunakan strechable dan tipis sehingga menempel dengan sempurna di kulit. Jenis seamless bra ada beberapa :
  • Padded seamless bra. Bra seamless dengan pad yang memberikan bentuk yang oke dan support yang baik tapi tetap nyaman. Padded seamless bra biasanya removable pad atau moulded cup (cup tanpa jahitan) sehingga saat menggunakan baju, tampilan bra tetap seamsless dan pad bisa Kamu lepas jika diinginkan. 
  • Push up seamless bra. Memberikan efek push up tapi tetap seamless. Support push up ini bisa dari pad ataupun dengan adanya wire.
  • A wireless t-shirt bra. Favoritku! Bra seamless, wireless, tapi tetap kasih support oke. Bentuknya seperti miniset tapi untuk wanita dewasa.

Sepuluh tips membeli seamless dan wireless bra

Seamless bra paling ideal untuk payudara dengan cup A sampai C atau small-medium size karena untuk ukuran cup yang lebih besar, kemampuan supportnya kurang maksimal. Berikut beberapa tips untuk kamu saat membeli seamless bra :

1. Pastikan ukuran yang kamu beli tepat

Karena jika terlalu kecil, bra akan mudah tertarik ke atas saat kamu bergerak. Jika terlalu besar, support yang diberikan tidak maksimal.

Untuk wanita dengan small-medium size seperti cup A/B, gunakan seamless wireless bra tanpa pad untuk malam dan seamless wireless bra dengan pad untuk siang hari agar payudara tidak mudah kendur.

Untuk size cup C keatas, disarankan memilih bra kawat untuk support maksimal. Banyak testimoni orang yang membeli wireless bra mengatakan support bra tersebut kurang baik. Dugaan saya hal itu karena size cup payudara yang besar sehingga dibutuhkan wire untuk menopangnya.

2. Seamless bra tidak sama dengan wireless bra

Seamless bra bisa memiliki kawat (wire) atau tanpa kawat (wireless). Jika kamu pecinta wireless bra, pastikan seamless bra yang kamu beli tanpa kawat.

3. Bagian sayap

Pilih bahan samping (bagian sayap) yang tidak mudah melar namun elastis sehingga bisa menopang payudara dengan baik. Seamless bra biasanya dibuat dengan cara menempelkan bahan bukan dijahit. Tapi sebisa mungkin pilih yang memiliki banyak bagian yang direkatkan atau pilih yang tanpa sambungan sama sekali agar kuat.

Banyak bagian yang direkatkan dan
dengan sambungan dibagian sayap ke bagian depan


Hanya direkatkan di bagian sisi luar tapi tanpa sambungan

4. Sedikit jahitan itu penting

Sedikit jahitan pada bagian sambungan itu penting. Dari pengalamanku setahun rutin menggunakan seamless bra yang memiliki sambungan tapi tidak dijahit, hasilnya lem perekatnya terlepas. Sedangkan yang dengan sedikit jahitan masih awet sampai sekarang.

Bagian yang ditempel dan terlepas
setelah pemakaian rutin setahun

Jahitan antar sambungan bahan

Jika ada sambungan antar bahan, pastikan ada sedikit jahitan

5. Memilih pad

Pada seamless bra, jika menggunakan pad, pilih removable 3D pad yang akan memberikan support maksimal sekaligus bisa dilepas. Aku melepaskan hampir semua pad pada seamless bra yang aku punya. Rasanya lebih natural dan nyaman tanpa pad. Jika ingin menggunakan pad, aku memilih seamless wireless bra dengan pad non-removeable karena terlihat lebih natural dan nyaman dan biasanya aku gunakan untuk siang hari.

Kiri : removable 3D pad
Kanan : non-removeable 3D pad

Kamu juga bisa mendapatkan efek push up dari teknologi push up tanpa pad. Contohnya wireless bra tanpa pad dibawah ini. Namun teknologi ini biasanya hanya tersedia untuk size cup A dan B.

Lapisan material tipis yang akan memberikan efek push up


6. Strap

Pilih strap berbentuk tali yang kecil dan adjustable. Jika tidak adjustable seperti contoh bra yang belakang, sulit menyesuaikan tali dengan ukuran badan. Dan dari pengalaman saya, strap yang kecil akan terasa lebih adem atau tidak gerah karena bagian yang menempel di kulit hanya sedikit. 
 
Jenis strap


7. Pilih bra dengan pengait

Baik seamless bra atau bukan, pilihlah yang memiliki pengait dengan jumlah tiga kaitan. Tiga pengait ini akan memaksimalkan fungsi bra, mengurangi kerja bahu dan punggung dalam menopang sehingga lebih nyaman dan membuat bra lebih awet. Bra dengan pengait akan membuat kamu leluasa mengatur ukuran lingkar dada saat dipakai. Pengalamanku saat memakai bra model miniset yang tanpa pengait dan dipakai dari atas itu terasa lebih gerah dan ribet dibanding cara pakai bra yang memiliki pengait.

Pilih dengan tiga kaitan

8. Warna bra terbaik

Pilihan warna nude, cream atau warna kulit wajib kamu punya karena paling aman dikombinasikan dengan baju warna apapun terutama outfit berwarna cerah dan tipis. Aman karena tidak akan terlihat menjiplak. Pilihan warna lain yang aku suka adalah hitam karena tidak mudah terlihat belel, berbintik hitam dan terlihat sangat edgy. Tapi sebenarnya pilihan warna kembali ke selera masing-masing ya.

9. U-back design

Untuk kamu yang ingin mengurangi tampilan lemak, pilih bra dengan u-back design. Model ini akan mengcover punggung dengan maksimal dan menyembunyikan lemak nakal dibagian punggung.

Sumber : pinterest

10. Wireless bra yang tidak seamless

Jenis wireless bra yang tidak seamless cocok dipakai untuk bergerak aktif di siang hari karena lebih kokoh dalam memberikan support pada payudara. Kamu bisa pilih wireless bra dengan padding biasa, moulded pad (3D pad), atau push up tanpa pad. Sedangkan seamless wireless bra cocok dipakai saat tidur di malam hari agar lebih nyaman. 

Wireless bra dengan moulded pad

Seamless wireless bra dengan removable pad

Perawatan bra yang baik dan benar

Penting merawat bra kamu dengan baik karena akan memperpanjang umur pemakaiannya. Pengalamanku memakai seamless bra dengan perawatan "ngasal" dan pemakaian rutin membuat masa pakainya hanya satu tahun. Jika dirawat dengan benar, seamless bra seharusnya bisa bertahan hingga dua tahun. Berikut beberapa tips perawatan bra yang perlu Kamu ketahui :
  1. Baca petunjuk pemakaian karena penting menyesuaikan treatment bra sesuai dengan jenis bahannya.
  2. Saat menjemur, jepit di bagian yang tidak gampang melar seperti strap atau pengait
  3. Kebanyakan bra pasti disarankan untuk dicuci terpisah dan dengan warna senada, dicuci dengan tangan, tidak dijemur langsung dibawah matahari dan tidak disetrika. Masukkan bra ke dalam laundry bag jika ingin dicuci dengan mesin cuci dan sebaiknya tidak dikeringkan dengan mesin pengering.
  4. Simpan di laci terpisah atau di dalam kotak organizer.
  5. Langsung cuci bra kamu atau di angin-anginkan lebih dulu hingga kering jika tidak dicuci langsung setelah pemakaian. Jangan ditumpuk saat lembab keringat karena akan membuat timbul bintik hitam.
Bintik hitam karena lembab

Gimana ladies? Sudah ada gambaran ya apa yang perlu diperhatikan sebelum jajan seamless dan wireless bra? Penting untuk kita membeli underware yang berkualitas demi menjaga "aset" kita. Semoga artikel ini membantu ya. Luv!

Sumber :